Kerjaya global dalam mekatronik - Chisholm Institute

12 April 2021

Prashneel datang ke Australia dari Fiji pada tahun 2017 untuk mengambil Sijil III dalam Kejuruteraan - Perdagangan Fabrikasi di Chisholm. Sebagai pelajar yang berprestasi tinggi, dia ditawarkan biasiswa di negara asalnya dan di Shanghai, tetapi dia berminat untuk mengikuti kursus praktikal dan berasaskan kemahiran di kawasan yang tidak terdapat di dalam negara.

"Saya ingin memilih bidang yang berbeza, dan saya terpesona dengan teknologi sejak saya kecil," kata Prashneel. "Mekatronik menggabungkan kejuruteraan mekanikal dan elektrikal dan saya tahu saya lebih senang merancang sistem dengan pengetahuan mengenai keduanya."

Semasa kajian awalnya Prashneel menjumpai pekerjaan sambilan - pertama sebagai pembantu perdagangan dan kemudian, ketika kemahirannya berkembang, sebagai pengendali dandang, tukang las dan pengendali mesin makanan. Dia mendapati dia telah memilih jalan kerjaya di mana para pedagang mahir sangat diminati. Dia melanjutkan pelajaran untuk mendapatkan Sijil IV dan kini mengambil Sarjana Muda Teknologi Kejuruteraan (Mekatronik) di Chisholm, dengan satu semester lagi.

“Saya sudah pasti memilih kerjaya yang tepat. Ia sangat menarik. Setiap hari ada cabaran baru. Saya tidak sabar untuk bekerja setiap hari, ”katanya. “Melihat hasil akhir salah satu rekaan saya adalah perasaan yang luar biasa.

"Memiliki kelayakan dan kemahiran perdagangan TAFE sebelum saya memulakan ijazah membuat perbezaan besar. Saya boleh berfikir seperti seorang jurutera dan mendekati masalah di tempat kerja dengan cara yang betul. "

Di Fiji dan Australia, Prashneel telah berusaha untuk menguntungkan masyarakatnya. Sebagai remaja di Fiji, dia terlibat dalam Anugerah Duke of Edinburgh, kadet dan memenangi anugerah kebangsaan untuk filem pendek yang dihasilkannya. Di Melbourne dia adalah ahli kelab Rotaract Casey Cardinia.

 

"Rotaract sangat bagus kerana memberi saya peluang untuk bergaul dengan anak muda lain dan menyumbang kepada masyarakat di sini dan di luar negara melalui penggalangan dana," katanya. "Saya mengembangkan kemahiran kepemimpinan dan pengurusan projek saya. Saya juga mempunyai banyak kawan dan bersenang-senang. Ini adalah kaedah terbaik untuk terlibat dalam komuniti baru. "

Perkara tidak selalu mudah bagi Prashneel. Ketika tiba di Australia, dia tidak banyak bepergian dan merasa terpencil tinggal jauh dari rumah untuk pertama kalinya. Dia harus melakukan usaha besar untuk terlibat dalam kegiatan Chisholm dan masyarakat dan segera menjejakkan kakinya.

Belajar di luar negara boleh mengasingkan diri. Tetapi melalui kerja sambilan dan sukarela, Prashneel memperoleh kemahiran berharga dan menjadi teman seumur hidup.

"Ia agak menakutkan pada awalnya," katanya. "Tetapi Australia adalah negara yang sangat ramah. Belajar di Chisholm telah membantu saya meningkatkan keyakinan diri dan saya telah banyak berubah. Dari menjadi seorang introvert, saya rasa orang sekarang akan menggambarkan saya sebagai seorang ekstrovert. Melalui belajar dan bekerja, saya telah mendapat banyak kawan. Saya sangat menikmati hidup saya. "

Dengan keputusan akademik yang tinggi, Prashneel juga dianugerahkan dua biasiswa oleh Chisholm. Itu membantunya dari segi kewangan dan membolehkannya menumpukan perhatian pada pekerjaan, belajar dan aktiviti lain tanpa tekanan kewangan.

Jadi apa yang seterusnya untuk Prashneel?

“Apabila saya menamatkan pengajian, saya ingin mendapatkan lebih banyak pengalaman kerja di Australia dan kemudian memperoleh Sarjana Kejuruteraan. Tujuan saya adalah untuk menjadi yang berkelayakan dan berpengalaman, kemudian kembali ke Fiji untuk memulakan perniagaan mekatronik saya sendiri. Saya akan dapat memberitahu orang muda kita tentang faedah belajar di luar negara dan memberitahu mereka bahawa mereka juga boleh mengikuti impian mereka. "

Kongsi di !trpst#/trp-gettext>
Twitter
Kongsi di !trpst#/trp-gettext>
LinkedIn
Kongsi di !trpst#/trp-gettext>
Facebook