Menjalin hubungan melalui seni - TAFE Queensland

8 Mac 2021

Cholena Hughes menggunakan kreativitinya untuk memberi inspirasi kepada orang lain setelah mengubah semangatnya menjadi kerjaya mengajar yang memuaskan dengan TAFE Queensland.

Dia mula-mula mengetahui minatnya untuk seni semasa sekolah menengah, namun dia pada mulanya meletakkan kuas untuk melanjutkan karier di hospitaliti. Tetapi setelah suaminya menjumpai portfolio sekolah menengahnya, Cholena mengatakan dia akhirnya mendapat keyakinan untuk menjadikan kreativiti menjadi kerjaya.

"Setelah mengahwini suami saya Peter pada tahun 2006, ibu saya mengembalikan beberapa kenang-kenangan yang saya simpan di rumahnya," kata Cholena.

"Ketika suami saya melihat portfolio saya, dia berkata, 'Anda seorang seniman - anda mesti mengikut hati anda,' dan dia mendorong saya untuk melanjutkan pelajaran."

Pada tahun 2007 Cholena mendaftar dalam Sijil III dalam Seni Visual (CUA31115) melalui TAFE Queensland. Dia sangat menikmati kursus ini sehingga dia memutuskan untuk melanjutkan pelajaran dengan Diploma Seni Visual (CUA51115).

"Saya memilih TAFE kerana pergi ke universiti terasa seperti komitmen yang terlalu besar setelah beberapa tahun keluar dari sekolah," kata Cholena.

“Guru-guru sangat seronok dan memberi semangat. Saya ingat dapat belajar sejarah seni pada tahun pertama diploma saya dan jatuh cinta dengan artis atau pergerakan baru setiap minggu. Saya sekarang bernasib baik kerana saya dapat bekerja dengan Andrew Bryant, yang merupakan sebahagian daripada pasukan guru di kampus saya dan sangat dihormati oleh pelajar dari semua peringkat umur. "

Dengan rasa ingin tahu lebih banyak lagi, Cholena melanjutkan pelajaran ke Universiti untuk menamatkan Sarjana Muda Seni Rupa, di mana dia didatangi dengan peluang unik untuk menyampaikan kemahirannya kepada orang lain sebagai pelatih dengan TAFE Queensland.

“Bibi saya bekerja sebagai pegawai kegiatan seni di Woodford Correctional Center dan mereka mencari guru yang dapat menyampaikan beberapa kursus pendek mengenai melukis, melukis, seramik dan patung. Dia tahu saya belajar seni, jadi dia menghubungi saya dengan pegawai yang menyelaras kursus. "

Cholena mula mengajar kursus pendek kepada tahanan di pusat tersebut pada tahun 2013 sebagai sebahagian daripada inisiatif VET Inside. Dirancang untuk merehabilitasi tahanan dengan mewujudkan jalan pendidikan dan latihan yang membawa kepada hasil pekerjaan yang berpotensi dan membantu penyatuan kembali ke dalam masyarakat, program ini begitu berjaya sehingga pada tahun 2017 Cholena ditugaskan untuk memberikan kelayakan sijil II penuh di fasilitas tersebut.

Walaupun ini merupakan prospek yang menakutkan bagi banyak orang, Cholena mengatakan mengajar di penjara adalah pengalaman yang sangat memuaskan yang memungkinkannya untuk benar-benar membuat perubahan dalam kehidupan pelajarnya.

"Saya suka berkongsi pengetahuan dan kemahiran yang saya ada dan saya percaya seni dapat membuat perbezaan yang signifikan dalam belajar tentang diri anda," kata Cholena.

“Mengajar seni di penjara memberi saya kesempatan untuk memberi inspirasi, mempengaruhi dan mendorong para lelaki dengan cara yang positif. Saya berpeluang untuk mengajar mereka kemahiran untuk menolong mereka merealisasikan idea dan potensi mereka, melihat mereka bersinar ketika mereka merasa teruja atau bangga dengan apa yang mereka ciptakan, dan melihat rasa pencapaian mereka ketika mereka memperoleh kelayakan, "katanya.

"Ramai pelajar saya di pusat koreksi bahkan belum menyelesaikan sekolah menengah, jadi untuk mendapatkan kelayakan benar-benar mempengaruhi mereka. Saya bahkan pernah mendengar sebilangan tahanan bercakap mengenai bagaimana kursus ini meningkatkan komunikasi mereka dengan pasangan atau anak-anak mereka. "

Cholena mengatakan bahawa pelajarnya di pusat pembetulan sangat berterima kasih atas peluang yang mereka telah diberikan dengan beberapa usaha untuk menunjukkan penghargaan mereka.

“Ketika saya kembali bekerja setelah ayah saya meninggal, mereka telah membuat saya kad dengan bunga teratai di atasnya dan menceritakan apa yang saya bicarakan mengenai simbolisme dan contoh saya bahawa teratai adalah kiasan untuk melewati zaman kegelapan kerana mendorong melewati perairan berlumpur yang gelap dan berada di atas semua itu, ”katanya.

Pada tahun 2019 Cholena membantu TAFE Queensland menambahkan Sijil II dalam Seni Budaya Orang Asli dan Pulau Torres Strait (CUA20415) ke program VET Inside, memberi peluang kepada pelajar First Nations untuk mengembangkan pemahaman mengenai identiti budaya mereka sendiri. Setelah melihat kehebatan kursus ini, Cholena kini bekerjasama dengan TAFE Queensland untuk meluaskan minat masyarakat umum dalam memperoleh Sijil III dalam Seni Budaya Orang Asli dan Pulau Torres Strait (CUA30515) di kampus Nambour TAFE Queensland.

"Saya percaya kursus seperti ini sangat penting kerana mereka memberi peluang kepada orang-orang Bangsa Pertama untuk lebih berhubung dengan budaya mereka - terutamanya mereka yang tinggal dalam keluarga campuran dan mungkin belum dewasa dengan pengetahuan budaya masyarakat," kata Cholena.

"Mereka juga memberi peluang kepada siswa untuk saling berhubungan dan membina jaringan yang lebih kuat, membina hubungan dengan orang yang berpikiran sama, dan meneroka idea mereka melalui seni, yang merupakan bahagian yang penting dari budaya."

"Sebilangan pelajar Pulau Aborigin dan Torres Strait saya di dalam penjara belum dewasa dengan keluarga, dan kursus ini mengajar mereka banyak tentang budaya mereka dan membantu mereka mengembangkan perasaan kekitaan dan harga diri," katanya.

Sebagai tambahan kepada pengajaran kerjanya dengan TAFE Queensland, Cholena sangat aktif dalam komuniti seni tempatan, termasuk dalam pelbagai kumpulan dan kumpulan dan menyelaraskan pelbagai projek, pameran dan bengkel.

Sebagai wanita Koa yang sombong dibesarkan di negara Kabi-Kabi, hubungan Cholena dengan tanah adalah pengaruh kuat dalam ciptaannya sendiri, dengan Cholena sering menggunakan bahan dan simbolisme dari persekitaran semula jadi dalam seninya. Ini adalah tema yang jelas dalam karya terbaru Cholena, karya kolaborasi yang disiapkannya bersama sembilan artis Orang Asli lain dari South East Queensland First Nations Art Collective yang menunjukkan bagaimana seni menghubungkan orang.

Projek Together We Stand - yang disokong oleh Creative Arts Alliance dan dibiayai oleh Arts Queensland, Majlis Wilayah Moreton Bay, dan Access Arts - menyaksikan setiap artis membuat karya seni mereka sendiri di atas bahagian cyanotype yang diciptakan Cholena sebagai pangkalan. Karya seni individu kemudian dipasang kembali untuk membuat satu karya yang lebih besar, disertai dengan skor muzik, yang menunjukkan bagaimana walaupun melalui pengasingan COVID-19, para seniman tetap terhubung.

"Saya percaya seni adalah bentuk rangkaian tertua, platform media sosial di mana orang telah mendengar dan melihat cerita satu sama lain selama beribu-ribu generasi," kata Cholena.

"Bagi saya, projek ini sangat penting pada masa ini ketika kita mesti mengasingkan demi kesihatan negara kita, kerana ini membuat kita saling berdialog. Ini memberi peluang sebagai seniman untuk meneroka cara-cara untuk mengungkapkan fikiran, perasaan dan idea kita mengenai apa yang dimaksudkan untuk kita. "

"Setiap artis mempunyai kisah tersendiri dalam karya mereka, namun ada benang perasaan dan konsep yang sangat kuat yang mendasari kisah masing-masing. Projek ini dinamakan dengan tepat, kerana dalam pergolakan hidup dan naik turunnya, kita bersama-sama berdiri, ”katanya.

Cholena juga telah terlibat dalam berbagai projek seni dan pengajaran lain di Pantai Sunshine selama 12 bulan terakhir, termasuk bengkel Indigenous Ways of Learning, Forum Bangsa-Bangsa Pertama, Program Anak-anak dalam Tindakan, dan sebuah projek untuk Mary Cairncross Scenic Dapatkan tempat di mana dia sedang merancang dan membuat tanda panel taktil untuk membantu pengunjung mengenal pasti tumbuh-tumbuhan dan hidupan liar.

Lebih banyak mengenai seni visual.

Kongsi di !trpst#/trp-gettext>
Twitter
Kongsi di !trpst#/trp-gettext>
LinkedIn
Kongsi di !trpst#/trp-gettext>
Facebook